teme Abdullah

teme Abdullah Follow

Architecture | Artist, Author of Pelukis Jalanan & Arkitek Jalanan.

78,377 Followers  17 Follow

Share Share Share

Countdown: 2 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017)!!
.
So, this post completes the last piece of ‘my heart’ for my second book. (Cuba zoom out ke Instagram feed aku kalau nak tengok. Hehehehe.)
.
See those cards? Ada 100 je kad tu yang aku sediakan. Setiap kad ada nombor 1 hingga 100. Aku akan selit kad-kad tu dalam buku-buku Arkitek Jalanan yang akan dijual di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur nanti. Hari-hari akan ada insyaAllah. So takkan habis masa first day je. Sebab aku akan letak secara rawak.
.
Thanks sebab beli buku tulisan aku walaupun dengan duit tu sebenarnya beli makanan lagi best. Korang boleh beli lagi banyak buku-buku ilmiah, boleh topup internet quota, boleh buat macam-macam. Tapi korang beli buku aku, terima kasih.
.
And lagi satu, tak payah beli kalau duit tu cukup-cukup untuk makan je. Pinjam je buku daripada kawan, boleh baca jugak. Know your priorities. Aku tanak dah baca twit berbunyi “Saya sanggup tak makan tengah hari sebab beli buku Teme, duit ada cukup-cukup je”, please? Matlamat aku ialah nak ramai orang baca, bukan ramai orang beli.
.
Apa maksud "man la yarham, la yurham" tu? Cari sendiri, study sendiri, fahamkan sendiri 😉.
.
And last skali,
Kalau jumpa kad ni, mention aku di twitter or instagram ye?
Happy hunting!
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 4 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017).
.
This is probably the final book.
This is probably the last time I’ll write about my journey in architecture. Aku takkan berhenti menulis insyaAllah. Aku ada plan nak menulis lagi, tapi mungkin bukan buku prihal diri aku dah.
.
Aku ada juga plan nak stop being active on social media, and focus on engaging people through books. Aku nak lenyap.
.
I wrote about myself to spread positivity, to share what I got from my life journey. I share my wrong decisions so that you won’t fall into the same hole.
.
But I was stupid at the beginning. I didn’t realise that the act of sharing my personal ups and downs is really risky. There are people who benefit from your public diary. But there are people who can amazingly and consistently throw their negative views on everything they see or read. So, this will be the final one.
.
Aku pernah difitnah, cuba dijatuhkan. Pernah ada orang jaja cerita buruk pasal aku yang bila aku baca aku pun macam “wow? Where did you get this story from?”. Mungkin kerana dengki. And part paling sedih, kadang-kadang cerita itu datang daripada seseorang yang aku percaya. Mungkin juga boleh aku gelar family. Sigh. Tapi takpalah, hal-hal macamni aku akan deal di Padang Mahsyar.
.
Buku ini untuk melengkapkan buku Pelukis Jalanan yang aku rasa macam sedikit tergantung. Dan macam aku cakap tadi, cukuplah setakat ni aku hasilkan buku berlandaskan jalan hidup aku. Moga apa yang aku nak sampaikan itu sampai pada kalian.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 6 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017).
.
Aku suka jadi penghibur.
Antara cerita sedih dan cerita gembira, aku lebih mudah menangis bila tengok cerita yang gembira. Bukan tangisan sendu, tapi tangisan kegembiraan & terharu. And I think that feeling is beautiful. I love that feeling. And I want to share it with the world.
.
Setiap respon baik yang aku dapat bila aku menulis, melukis, or even menyanyi (hahaha), aku akan rasa “Yessss! Aku berjaya buat hamba Allah ni happy”. Dan happiness dia berjangkit pada aku. Aku ketagih pada perasaan ni. Perasaan ‘berjaya’ selepas buat orang lupa masalah dunia.
.
Antara sebab yang buat aku rasa taknak menulis buku awal-awal dulu ialah ia akan membebankan orang untuk beli. Aku nak berkongsi je, kenapa sampai orang kene keluar duit? Tapi aku sedar, dengan menghasilkan tulisan bercetak (buku), manusia akan lebih memandang serius pada perkara yang aku nak sampaikan berbanding hanya menulis secara percuma di blog. Kalau boleh, aku nak kasi buku free je kat semua orang. Tapi aku tak sekaya tu.
.
Dan aku harap korang terhibur dengan buku ke-2 aku ni (Arkitek Jalanan). Daripada kulit buku, hinggalah ke helaian-helaian di dalamnya aku ada selitkan dengan hasil lukisan tangan aku sendiri. Aku rasa aku dah hasilkan lukisan-lukisan yang terbaik untuk kalian.
.
Tetapi ingat, ‘Jika terlihat kecantikan, ingatlah Penciptanya’. Moga dalam hiburan itu terselit secebis manfaat kat mana-mana.
. 
I don’t want anything else. Life is short. I want to share happiness. I just want to spread love.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 8 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017).
.
Aku start jadi ‘misteri’ sejak awal-awal kemunculan aku di media sosial lagi atas sebab-sebab peribadi yang berkaitan dengan penjagaan hati aku sendiri.
.
Namun, bila bilangan orang yang kenal lukisan-lukisan & kata-kata aku bertambah, timbul nafsu dalam diri aku untuk aku dedahkan diri aku yang sebenar. Kan seronok jadi famous, bukan aku nak riak pun, aku cuma rasa “seronok jugak kalau ramai orang kenal”. Kononnya dakwah lagi berkesan.
.
Tapi Allah bagi aku pause niat aku tu. Aku dilihatkan dengan ramai anak-anak muda yang famous sebelum waktunya di media sosial. Banyak perkara baik yang mereka lakukan. Namun, bila mereka buat silap, masyarakat akan kondem mereka sehabisnya. Tambah teruk bila individu famous itu sendiri taknak mengaku silap. Biasalah orang muda.
.
Aku masih budak muda yang mentah. Aku berpotensi melakukan perkara-perkara bodoh.
.
Dan dengan adanya media sosial, kebodohan aku akan cepat tersebar. Ini akan menjadi barah dalam masyarakat kerana aku akan penuhkan otak anak-anak muda dengan berita-berita kebodohan aku.
.
Banyak lagi perkara yang penting dalam dunia. Perang sana-sini, starvation, konflik keagamaan, dan sebagainya. Aku taknak sibukkan orang dengan topik-topik tak penting pasal aku.
.
Haters gonna hate,
Kau buat jahat, kau akan dikecam. Kau buat baik pun, kau akan dikecam. Sedalam mana kau fikir “kenapa dia benci aku?” pun, orang yang nak benci kau dia akan benci. Dan aku tak kisah pun. Cuma aku kesian kerana dia sibukkan diri dia membenci aku dan dia jadikan aku masalah besar sedangkan banyak lagi bende yang dia boleh pikir. Aku ni kecik je dalam dunia ni. Aku tak layak pun untuk dijadikan topik ‘mendalam’.
.
Sebagai Teme, cukuplah aku dikenali sebagai pelukis & penulis di mata kalian. Aku tak layak tonjolkan diri lebih-lebih. Aku hanya zarah di muka bumi, kecik je peranan dalam hidup korang. Kejarlah impian kalian. Banyak lagi perkara besar yang korang perlu fikirkan. Aku pulak? Akan terus mainkan peranan aku, dan kekal misteri. Tak usah buang masa mencari.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 10 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017)
.
Ada special surprise untuk pembeli bertuah buku #ArkitekJalanan masa #PBAKL2017 nanti 😉. Kita main cari-cari 'harta karun' macam dulu lagi nak?
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 12 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017).
.
Tidak akan selamanya kita berada di atas,
Ada kalanya kita gagal,
Kau relaks, ini dunia, tempat kita gagal dan terus mencuba.
.
Dan mungkin engkau tidak terkesan dengan kegagalan itu,
Kau tahu kau kuat, kau boleh cuba lagi.
.
Cuma,
Tekanan atmosfera seakan-akan bertambah. Engkau terkesan dengan tanggapan dan kata-kata orang. Kadang-kala ayat-ayat peluntur itu terbit daripada yang akrab itu sendiri.
.
Kau terus berusaha, tetapi terkadang hasilnya tidak sebesar mana. You think you're slow.
.
You know what?
It’s totally fine if you think you’re slow. But just because you aren’t making progress as fast as you think you should, doesn’t mean you aren’t making progress. Takpa berjalan perlahan, asalkan jangan mengundur,
.
Kadang-kadang jalan ada halangan. Terasa seperti tersadung, terjatuh, kaki terseliuh, lalu dihempap pasu bunga. Takpa, bangun balik, cuba lagi dan lagi.
.
Perkara paling teruk boleh berlaku pada kau pun hanyalah mati. Dan kau perlu mati juga untuk ke syurga nanti. Gunakan hidup ini sepenuhnya untuk mengenal potensi diri.
.
Go after your dreams no matter how big they are.
We’re all gonna die one day,
We want to leave something great to the world.
.
I don’t want to follow where the path may lead.
Instead, I want to walk where there is no path and leave a trail.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 14 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017).
.
Aku ingat lagi dulu aku pernah give up belajar sebab aku rasa belajar ni tak penting.
.
Setiap hari aku tengok perang dan penindasan terhadap manusia. Terutamanya negara-ngara islam. Syria, Yaman, Palestine, Rohingya. Aku rasa macam aku berdosa kerana aku belajar di universiti dan tak menyumbang apa-apa kepada ummah. Padahal masatu aku berfikiran cetek.
.
Hati aku seakan dirobek tiap kali ditayangkan video dan berita tentang nasib manusia. Lebih-lebih lagi saudara seagama dengan aku. Aku tak boleh tumpukan perhatian pada pelajaran. Aku rasa aku sedang buang masa di universiti. Lebih baik aku berhenti belajar dan berjuang bersama para mujahidin di Palestine (ketika itu Palestine sedang teruk diserang).
.
Aku tak sedar,
Aku terlampau rakus dalam perjuangan. Aku tak sedar yang selama ini Allah sudah pun letakkan aku dalam posisi seorang pejuang.
.
Aku seorang penuntut ilmu! Aku bakal menjadi seorang arkitek. Aku perlu sediakan diri aku. Bukan melarikan diri apabila aku rasa aku tidak diperlu. Aku tak sedar yang masalah terbesar ummat ialah kurangnya ilmu. Aku tak boleh berhenti dulu.
.
Know your part and position. Stand firm! Do your best! Jangan lari daripada posisi anda kerana anda rasa diri anda tidak penting. Sabar! Ingatlah kembali cerita pemanah yang turun dari Gunung Uhud kerana merasakan peranan mereka sudah tamat. Tidakkah kita mengambil pengajaran?.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 16 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017, #PBAKL2017 )
.
Mulanya aku tanak menulis pun.
Even manuskrip Pelukis Jalanan tu, aku pernah buang. Sebab aku rasa takda orang nak baca. Aku rasa buku aku tak bermanfaat. Aku rasa buku aku takda market value sebab aku tak cerita pasal kawin muda & dakwah ala-ala sentap.
.
Buku aku tak ikut trend terkini. Aku hanya menulis pasal seorang budak mentah yang merasakan pendidikan itu penting. “Mana ada orang yang nak baca buku pasal kesungguhan menuntut ilmu”, bisik hati aku.
.
Tapi aku tulis jugak.
Aku menulis bukan sebab aku terdesak perlukan duit. Menulis bukanlah kerjaya full time aku, aku ada kerja lain. Aku menulis dengan niat nak bercerita dengan pembaca.
.
Bila aku menulis, aku akan bayangkan aku duduk di atas pentas sambil bercerita pada korang. Sambil tengok muka sorang-sorang yang mendengar cerita aku. Dengan harapan orang yang membaca pun dapat rasa aku bercerita depan diorang.
.
Aku malas nak promosikan buku Pelukis Jalanan tu dulu, aku malu. Aku rasa buku macamtu tak layak untuk aku promosikan lebih-lebih. Banyak lagi buku yang lebih bermanfaat.
.
Sampailah ke harini, aku masih rasa I don’t deserve the hype for #PelukisJalanan yang korang bagi kat aku. Korang yang promosikan buku itu sebenarnya, thank you. Daripada buku yang aku rasa takda orang nak beli pun, ada juga orang yang beli dan baca akhirnya.
.
Kalaulah aku tak ambik balik manuskrip Pelukis Jalanan yang aku humban dalam tong sampah dulu, sampai sekarang aku tak dapat berkongsi. Terima kasih korang, kerana bagi aku peluang bercerita. Nasihat aku, kalau nak buat sesuatu yang kita rasakan baik, buat je, jangan overthink. Selebihnya Allah akan bantu.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Countdown: 18 hari sebelum #ArkitekJalanan (Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017, #PBAKL2017)
.
Daripada kecik lagi aku ada masalah membaca. Orang lain dah mula baca komik seawal 7-8 tahun. Aku masih baca flash cards yang budak-budak 3 tahun guna untuk belajar mengeja. Tiap kali sebelum tidur, aku kena baca semua flash cards yang mama lekatkan pada dinding sekeliling bilik.
.
Aku mengadu huruf nampak tak jelas, sukar untuk mengenal huruf & simbol. Kadang-kadang aku nampak 2-3 imej huruf yang sama berulang-ulang. Aku gagap, dan ini jadi bahan jenaka saudara-mara & kawan-kawan. Aku turut gelak, but deep inside, keyakinan diri aku mula pudar. .
Pada hemat mama, ini mungkin perkara biasa bagi seorang yang dalam proses tumbesaran.
.
Doktor kata aku mengalami astigmatisme. Padahal komplikasi yang aku alami sebenarnya lebih serious. Cuma pada peringkat ini, takda siapa pun terlintas bahawa aku ‘specal’. Aku pun pakai cermin mata seawal 5 tahun. Ia tidak membantu aku lancar membaca pun. Tapi alhamdulillah aku dapat lihat dunia dengan lebih jelas.
.
Bercermin mata tebal, siap bertali tersangkut pada leher, aku selalu jadi bahan ejekan oleh rakan-rakan. “Atuk Teme” gelar mereka. Tambahan dengan gagap, lagilah aku jadi tumpuan. Banyak kali spek aku patah sebab dibuli masa kecik dulu.
.
Sampai sekarang beb aku susah nak membaca. Alhamdulillah gagap tu aku dah berjaya atasi (kot?). Berkat usaha parents & kedegilan aku sendiri untuk buktikan yang aku ‘normal’, aku survived. Memang lansung tak terlintas untuk aku menulis buku. Sekarang, dah nak keluar buku ke 2 dah pun. Alhamdulillah.
.
#PelukisJalanan to #ArkitekJalanan
Gambar hisan: Kenangan aku masak sampai terbakar kuali Ahmad.
.
Semua orang ada masalah dalam hidup,
Dulu aku kuat bersedih bila masalah datang,
Aku selalu berharap moga-moga esok lagi best daripada hari ini so that aku boleh gembira.
Aku tertunggu-tunggu bila masa yang sesuai untuk aku gembira.
.
Sampailah Allah bagi aku seorang sahabat yang mengajar aku untuk don’t care too much.
“Aku anggap masalah aku semua challenges yang fun. Bukan bende yang sampai boleh buat aku depressed.. Kita akan happy bila kita start enjoy bende-bende kecik dalam hidup” –Ahmad.
Aku cuba hayati nasihat Ahmad,
Dan sejak itu, masalah-masalah dunia ini nampak kecik,
.
Bukanlah aku tak bersedih lansung, tapi aku bersedih dalam kesedaran yang ada kehidupan lebih baik selepas mati.
Siapalah aku untuk tak bersyukur dengan beribu nikmat lain kerana satu ujian kecik yang Allah bagi.
.
Kalau ada masalah pun, alhamdulillah aku masih boleh senyum,
Aku anggap semua ni macam video game. 
Kalau menang, happy, kalau kalah pun masih boleh enjoy.
.
“Everything that’s happening to you, is what’s supposed to be happening to you. So just relax.” –Chris Martin.
Don’t wait for things to be perfect before you decide to start enjoying life.
It is time to realize that the time spent being unhappy is wasted.
Enjoy life now, this is not a rehearsal.
Start being happy now.
.
#PelukisJalanan
Allah berikan banyak,
Termasuk perkara yang kita tidak layak,
KurniaNya tanpa kita menuntut hak,
Siapalah kita untuk jalan mendongak,
.
Allah berikan banyak,
Termasuklah ujian bertubi,
Ujian yang tidak mendatang rugi,
Kerana walaupun gagal berkali-kali,
Kita akan diampuni,
Lalu diberi peluang lagi sekali,
Malangnya seseorang jika ujian itu terhenti,
Kerana tiada peluang baginya lagi.
.
Allah berikan banyak,
Ujian dan kurnia,
Terkadang ia tergabung,
Allah menarik kurnia yang melambung,
Untuk menguji adakah kita akan muncung,
Mungkin juga kerana kita terlalu sombong.
.
Allah berikan banyak,
Dia berhak menarik siang,
Dan berikan malam yang panjang,
Saat ini adakah kita merenung yang hilang,
Atau menghitung anugerah yang mustahil terbilang,
.
Allah berikan banyak,
Engkau berhak bersedih hati,
Tetapi jangan sampai menendang ketentuan ilahi,
Jangan berhenti selagi belum mati,
Minda kau masih boleh berfungsi.
Sayap yang patah masih boleh dibaiki,
Kelak kau terbang semula bersama merpati.
.
#PelukisJalanan
This is me doing some illustration for my second book cover. #WHPhowicreate
.
"Is this your best drawing?", people would ask.
"Not yet", I'd answer, every time.
.
Why don't I produce the best artwork every time I draw? Am I saving it for something? The truth is, I put 110% commitment on every artwork production. Especially the ones to be sold.
.
But every time I finish them, I'd always find myself dissatisfied, discovering ways to make them better. Also, constantly finding loopholes in the process and be sure to improve myself on my next shot.
.
My effort will always be a 10 every time I draw, but I know, it can never be my best drawing.
.
Learning through experience is a never ending process. For me, practice makes perfect is not entirely true. Nonetheless, I can assure that with a lot of practice, you will approach perfection.